Category Archives: Health

Maag dan Alergi Obat

Standard

Entah dosa apa, semalem saya lagi-lagi harus ke UGD RS Mitra Keluarga Depok lagi. Dan lagi-lagi merepotkan kang Robby, sahabat yang baik hati ini. Punten ya kang Robby, aku ngerepotin terus. Semoga kebaikannya dibalas yang setimpal oleh Allah. SWT, amin. Lucky me to have a best friend like  you 🙂

Jadi sebenernya awalnya itu sakit perut mulai dari siang, karena memang nggak makan nasi pas siangnya. Males keluar karena lagi asyik ngerjain skripsi sama Kartika dan Erwita, jadi delivery pizza. Kenyang banget sih sebenernya makan pizza segitu, tapi karena perutnya memang ndeso, harus makan nasi kalo enggak dia ngambek. Dan bener aja, sore mulai sakit perut. Saya ngesot deh ke kantin dekat kosan, pesan nasi goreng dan kelapa muda murni.

Sebenarnya pas makan sih biasa-biasa saja, setelah sholat magrib, trus sholat isya, kok perut makin sakit? Sakitnya di sebelah kanan atas. Dan ini bukan untuk yang pertama kalinya. Sudah sering dan sudah pernah juga periksa ke dokter penyakit dalam dan disuruh USG. Karena dikhawatirkan empedu, ginjal atau hati atau liver saya yang sebenarnya sakit. Alhamdulillah dari hasil USG saya baik-baik saja. Semua normal. Puji syukur kepada Allah. SWT 🙂 Yeay! Jadi memang sepertinya yang bermasalah perut saya, tapi kok ini ya sebelah kanan atas. Waktu tanya ke dokter, dia cuma menyimpulkan itu karena maag. Honestly, saya masih bingung. Tapi ya sudahlah yah, minum obatnya saja. Alhamdulillah sembuh. Dan memang akan selalu kambuh kalau saya makannya telat dan tidak teratur.

Nah, lanjut yang semalem, setelah sakit perut yang amat sangaaaat luar biasa itu. Saya berusaha mengalihkan perhatian dengan nonton, tapi nggak bisa konsentrasi  (padahal udah download The Big Bang Theory season 8 sampe episode 8), saya olesi balsem aja perutnya dan berusaha untuk tidur lebih awal. Jam 21.30 gitu saya sudah di dalem selimut sambil guling-guling nggak jelas karena nggak ada posisi tidur yang membuat perut ini nyaman. Miring ke kanan makin sakit karena ada di posisi kanan sakitnya, miring ke kiri sakit juga, tengkurep nggak membantu juga, telentang apalagi. Perut kayak yang ketarik gitu. Trus akhirnya saya duduk maksudnya kali-kali mendingan. Tapi nggak membantu juga. Biar ngantuk, akhirnya saya jalan-jalan keliling kamar saya yang nggak seberapa besarnya ini, tujuannya biar capek trus jadi ngantuk. Dan setelah belasan kali jalan pun, nggak ada bedanya.

Saya akhirnya ingat masih ada Ranitidin obat lambung di tas. Obat yang dulu pernah dikasih sama dokter di RS yang sama sebelumnya, tapi baru diminum 2 kali saja. Obatnya dikasih bulan juni 2012, pas saya cek expired date nya ternyata masih bisa sampe 2015. Saya langsung minum obatnya dan kembali jalan muterin kamar. Nggak lama setelah itu, langsung rasanya mau muntah. Akhirnya saya paksa buat muntahin, sampe obatnya pun berasa tuh pahit keluar lagi. (Maaf ceritanya jijaay yah)

Sepertinya saya muntah sampai semua makanan yang tadi sore saya makan habis dari perut. Nasi goreng dan kelapa muda murni itu udah nggak bersisa sepertinya. Setelah muntah-muntah, muka rasanya perih, panas, gatal dan berasa bengkak. Saya langsung ngaca dan kaget. Bener aja, muka saya alergi sepertinya. Dan jam sudah menunjukkan pukul 22.30, akhirnya langsung minta tolong kang Robby untuk mengantar ke UGD RS Mitra Keluarga Depok. Sekali lagi, hatur nuhuuun pisan ya kang 🙂 (Kenapa nggak naik taksi? Boro-boro berani naik taksi jam segitu sendirian, jalan keluar gang untuk nyegat taksi pun saya nggak berani -____-“)

Di UGD saya akhirnya disuntik obat alergi. Sekitaran setengah jam kemudian, muka sudah nggak bengkak dan gatel lagi. Tapi bekas bintik-bintik di sekitaran mata dan pipi masih ada. Dokter jaganya juga masih belum tahu itu alergi apa. Karena kalau dibilang alergi Ranitidin, sebelumnya saya sudah pernah minum obat itu dan tidak ada efek alergi seperti sekarang. Ya sudahlah yah, sepertinya penyakit saya memang suka aneh dan nggak ada penjelasannya. Jadi sudah boleh pulang dan dikasih obat alergi dan maag.

Semalem sebelum tidur saya ngaca dan berdoa dulu semoga besok muka udah nggak bintik-bintik lagi dan normal lagi seperti semula. Trus tadi bangun tidur, saya langsung ngaca lagi dan taraaaaaa…. bintik-bintiknya belum hilang 😐 Mulai panik lagi telpon mama, papa, dan kakak. Dan kata mama dan kakak, “Mungkin sebelumnya kamu cocok aja sama obat itu, tapi sekarang kondisi badan lagi nggak oke, jadi lemah. Obat hilangin bintik-bintiknya nggak ada. Dibiarin aja, nanti juga hilang sendiri kok”. Baiklah, sabar sabar sabaaarr… *ngomong sama kaca*

Well, sekian dan terima kasih.

Selamat berlong wiken, semoga liburannya menyenangkan, yang sakit disembuhkankan, yang sedih diberikan kebahagiaan, yang mukanya bintik-bintik disembuhkan dan mulus lagi, amin.

“Ya Allah… Saya minta maaf kalau banyak salah dan dosa, semoga ini sebagai peluruh dosa, amin”.

Advertisements

GEA (GASTROENTERITIS AKUT)

Standard

Setelah tepar dua hari di kosan, akhirnya hari ini ngantor juga. Yeay!

Jadi selasa pagi pas mau mandi, saya mulai muntah-muntah dan buang air besarnya cair (maaf). Kepala mulai kleyengan. Saya pikir, sepertinya nggak apa-apa, nanti siang juga baikan. Dan saya kekeuh ke kantor (semoga bos saya baca postingan ini) *ngarep* hehehe Sampai di kantor bukannya baikan, saya malah makin sering bolak-balik toilet dan semakin pusing. Akhirnya saya memutuskan untuk ijin ke bos dan langsung ke rumah sakit. Sampai rumah sakit, saya rasanya sudah mau pingsan. Disuruh isi formulir asuransi saja tangan saya sudah gemeteran dan akhirnya minta bantuan petugasnya. Alhamdulillah saya nggak antri ke dokter umumnya. Setelah diperiksa, dokter umumnya menyarankan saya untuk diinfus karena saya sudah dehidrasi. Dan nggak usah ditanya lagi gimana rasanya diinfus, seumur-umur baru dua kali diinfus dan nggak ada yang nggak sakit rasanya!

Saya sudah deg-degan aja tuh. Ini saya akan dirawat inap atau tidak? Kalaupun disuruh rawat inap, sepertinya saya mau ngeles gimanapun caranya agar nggak rawat inap. Jangankan rawat inap, baru masuk UGD pas mau diinfus saja saya sudah muntah. Bau lantai rumah sakit kan nggak enak dan bikin mual. Alhamdulillah pas sudah selesai diinfus dan disuntik obat-obatan, saya sudah mulai merasa lebih baik dan diijinkan pulang.

Diagnosa dokter, saya sakit GEA (GASTROENTERITIS AKUT) sejenis diare akut. Kata dokternya, penyebabnya karena infeksi pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh bakteri, parasit ataupun virus. Nah lho, saya kemarin makan apa coba? Saya makan ayam rica-rica, tapi temen saya yang lain yang makan ayam rica-rica nggak apa-apa tuh. Berarti memang kondisi tubuh saya yang sedang tidak fit dan mudah diserang oleh bakteri tersebut. Akibatnya, saya diare, muntah dan demam.

Alhamdulillah, hari ini sudah merasa lebih baik. Sudah tidak membuat orang rumah panik lagi. Maaf sudah merepotkan orang-orang disekitar saya. Makasih mbak Kiki sudah masakin bubur 🙂 Si Meng langsung serius googling cari info catering  harian yang bisa delivery ke kantor saya. Hahaha Maacih, Meng! 🙂

Takut dengan Rumah Sakit

Standard

Nama saya Winda Wulandari. Umur 23 tahun. Cita-cita ingin menjadi dokter.  Telat yah? Hehehe Sebenernya dulu saya memang ingin menjadi seorang dokter. Apa daya, tidak sesuai dengan kemauan saya, tapi Allah.SWT memberikan yang lebih baik untuk saya. Alhamdulillah 🙂

Kalau saya pikir-pikir, memang saya sepertinya tidak cocok menjadi seorang dokter. Dan aneh juga kenapa cita-cita saya dulu ingin menjadi dokter. Karena faktanya adalah saya adalah orang yang sangat lebay dengan kebersihan. Nggak mau masuk ke toilet umum yang menurut saya jorok dan bisa dikatakan saya parno dengan rumah sakit. Lha, gimana mau kerja di rumah sakit kalau saya anti rumah sakit.

Awalnya, karena dulu waktu saya kecil, setiap kali akan menjenguk saudara yang dirawat di rumah sakit, saya pasti tidak diijinkan masuk. Kata orangtua saya, “anak kecil nggak boleh masuk, soalnya banyak kuman dan penyakit. Nanti menular”. Jadi, akhirnya saya menunggu di mobil saja. Trus ketika sudah SMP, saya sudah boleh ikut menjenguk ke dalam kamar pasien. Tapi setelah saya sampai di rumah, orang tua langsung menyuruh saya mencuci tangan dengan sabun.

Sebenarnya apa yang disuruh orang tua saya itu benar, karena anak kecil rentan terhadap penyakit dan di rumah sakit itu ada banyak pasiennya dengan beragam penyakit. Tapi yang saya tangkap malah berbeda. Saya jadi benar-benar parno dengan rumah sakit. Saya nggak tahan berlama-lama di rumah sakit. Minum atau makan pun saya nggak mau. Boro-boro makanan dari rumah sakit, makanan yang dibawa dari luar dan dimakan di rumah sakit saja saya nggak mau. Karena yang ada dipikiran saya adalah bakteri, virus, kuman yang berterbangan di mana-mana dan lantai yang berbau cairan pembersih lantai yang membuat saya mual.

Tapi semua memang di luar kemampuan kita, pada akhirnya saya sendiri dirawat di rumah sakit, sekitar 3 hari. Hari pertama saya menolak makan makanan dari rumah sakit dan membawa makanan sendiri. Dari kedua, saya diinfus seharian dan tidak boleh makan. Dan hari ketiga, karena sudah kelaperan nggak dikasih makan, jadilah mau nggak mau saya makan makanan rumah sakit.

Kedua kali saya menginap dan makan di rumah sakit waktu pacar saya, si Meng operasi amandel. Jadi saya menemani di rumah sakit. Sebenarnya kalau makannya, saya makan di  rumah makan yang tidak jauh dari rumah sakit. Luckily, ada rumah makan dekat sana. 😀

Selain saya, keponakan saya, Naufal 9 tahun, juga parno dengan rumah sakit. Padahal papanya seorang dokter yang setiap hari memang akan berada di rumah sakit dan bertemu pasien. Sama seperti saya, yang ada di pikiran Naufal adalah banyak sekali bakteri, virus dan penyakit di rumah sakit, dan dia tidak mau tertular. Jadi pernah waktu papanya pulang dari rumah sakit masih menggunakan jas dokternya, Naufal mengunci pintu tidak mengijinkan papanya masuk rumah. Katanya, “papa kan dari rumah sakit habis ketemu pasien, jadi harus lepas dulu jas dokternya baru boleh masuk rumah”. Itu pun papanya disuruh langsung mandi. 😀

Pernah juga sekali, handphone Naufal terbawa sama mamanya ke rumah sakit karena mamanya juga kerja di rumah sakit, setelah itu Naufal nggak pernah mau lagi menggunakan handphonenya itu. Katanya banyak kuman. 😀 Sebenarnya cita-cita awal Naufal ingin menjadi dokter spesialis bedah tulang. Dan baru tahun ini dia berubah pikiran, dia bilang mau jadi presiden. 😀

Semoga parno dan kelebay-an kami ini segera terobati deh yah. Nggak kebayang suatu saat nanti ketika saya akan menjadi ibu dan melahirkan, masa saya melahirkan di rumah? 😀

Commuter Line #1 : Kentut

Standard

Pagi itu saya bangun kesiangan, biasanya saya naik Commuter Line atau yang biasa kita sebut KRL (Kereta Listrik) jam 5.38 di stasiun Universitas Indonesia menuju Sudirman, Nah karena kesiangan saya naik KRL 06.06 di stasiun dan tujuan yang sama. Walaupun bedanya cuma 28 menit, tapi jumlah penumpangnya beda jauh, KRL jam 06.06 ini jauh lebih padat dari yang biasa saya naik jam 5.38, ini juga alasan kenapa saya prefer bangun lebih pagi daripada berdesak-desakan dengan penumpang lainnya.

Sampai di stasiun Cawang, penumpang sudah mulai turun. Ketika mulai jalan lagi menuju stasiun Tebet, tiba-tiba ada aroma tidak sedap khas aroma sakit perut mules. Yuks! Saya dengan refleks menutup hidung saya dengan jaket yang saya pegang. Bukan hanya saya, mbak-mbak yang berdiri di sebelah saya juga menutup hidungnya. Saya tidak mau menuduh siapa-siapa. Kalau benar itu bau kentut salah seorang penumpang, itu luar biasa membuat saya eneg pagi itu. Tidak hanya sekali, waktu KRL berhenti di stasiun Tebet, aroma yang sama kembali merebak. Aiiih! Ini sepertinya yang menebar aroma benar-benar sudah tidak sanggup menahan hasrat ingin kentutnya.

Seperti apa baunya?
Hmm sepertinya seseorang sedang mules, malemnya mungkin seseorang itu sudah melahap mie rebus super pedas atau mungkin kripik super HOT dan benar-benar sudah tidak tahan lagi ingin ketemu toilet.

Yuks! Mengingat-ingat kembali saya jadi geli sendiri 😀