Monthly Archives: May 2017

Naik kereta, angkot atau onjek online?

Standard

Hi,

Saya punya blog tapi nggak diurus. Udah lama banget nggak posting, bahkan nggak dibuka berbulan-bulan. Mau alasan sibuk, tapi cliché banget ya. Jadi, ya udah nulis aja lah ya. Hahaha

Hari ini kamis, 25 Mei 2017 hari libur nasional karena bertepatan dengan kenaikan Isa Almasih. Tapi, saya ada meeting kerjaan di daerah Jl. TB Simatupang arah ke Pasar Rebo. Biasanya untuk menghindari macet parah di Jl. Raya Lenteng Agung, saya selalu lebih suka naik kereta. Turun di stasiun Stasiun Tanjung Barat dan lanjut naik angkot 19 ke arah Pasar Rebo atau naik ojek online. Tapi, karena hari ini libur dan setelah saya cek di Google Maps kondisi jalanan lancar, akhirnya saya memutuskan naik angkot aja. Lumayan juga kan siang bolong pas lagi 33 deg.C bisa ditiup angin sepoi-sepoi dikit pas di angkot. Hahaha

Saya naik angkot 19 rute Depok – Pasar Rebo dengan estimasi 30 menit sampai tujuan. Saya naik dari jalan Margonda sekitar jam 10.30, karena saya janjian meeting jam 11.00. Mepet banget ya? Hahaha Saya adalah penumpang pertama yang naik di angkot tersebut. Pengemudinya adalah bapak paruh baya lengkap dengan seragamnya. Dan bener aja, jalanan lancar dan angkot yang saya naikin ini sampai di stasiun Lenteng Agung sekitar 10 menit saja. Kalau pas hari kerja biasa, bisa sejam. Bahkan lebih kalau lagi macet parah-paranya. Padahal jaraknya cuma sekitar 4.5 km dari tempat saya. Bapak supir angkot angkot ini akhirnya ngetem di stasiun Lenteng Agung. Wajar sih, karena dari saya naik sampai di stasiun Lenteng Agung cuma saya satu-satunya penumpang. Bapak supir ngetem sekitar 10 menit dan baru ada satu orang penumpang tambahan yang naik. Saya mulai keringetan karena memang lagi panas-panasnya. Saya lihat jam udah 10.50, saya kepikiran apa saya nyambung ojek online aja ya? Takutnya makin telat, saya pikir. Saya udah mulai buka aplikasi ojek online di handphone, tapi saya ada perasaan kasihan sama bapak supir angkot. Beliau juga udah keliatan capek dan berkeringat juga. Saya masih lihat-lihat ke arah belakang sambil ngarep ada penumpang yang naik abis ini.

Alhamdulillah nggak lama abis itu ada dua orang penumpang yang naik dan bapak supir langsung jalan. Dua orang penumpang ini ternyata turun deket banget, paling nggak nyampe 0.5 km udah sampe tujuan mereka. Tentunya bayarnya juga sesuai jarak tempuh. Jarak dekat Rp. 3000 per orang. Jadi dari dua orang tadi, bapak supir dapet Rp. 6000. Sampai di halte kampus IISIP Lenteng Agung, bapak supir ini minggirin angkotnya dan ngasih uang ke orang yang udah nungguin. Saya nggak tahu itu siapa, tapi orang ini bukan petugas dinas perhubungan yang biasa kita lihat di terminal itu. Orang ini nggak pake seragam juga. Saya nggak tahu pasti berapa jumlah uang yang dikasih ke orang tadi, mungkin sekitar Rp. 7000. Sekilas saya lihat ada uang lembaran Rp. 5000 dan Rp. 2000.

Sambil di jalan saya mikir. Kira-kira bapak supir angkot ini bisa terima berapa ya bersihnya dari hasil narik angkot. Beli bensin, bayar setoran ke yang punya angkot (kalau mobilnya bukan punya sendiri), “kasih uang” ke orang di halte tadi (nggak tau ada berapa banyak orangnya dan berapa kali ngasihnya), belum makan dan minum beliau selama narik. Mungkin karena hari ini libur, makanya angkotnya sepi. Tapi, kalau hari kerja sekalipun, angkot penuh banget pas jam sibuk aja. Itu juga udah kepotong banyak sama macet Jakarta yang parah banget. Mungkin dari beberapa jam sibuk itu cuma dapet berapa kali narik aja.

Sekarang udah semakin banyak angkutan online. Kebanyakan orang maunya cepet, praktis dan ekonomis. Karena memang nggak bisa dipungkiri, memang itu kelebihan dari angkutan online. Tinggal buka aplikasi, dalam beberapa menit ojek online sudah sampai di depan rumah. Mobilitasnya bisa cepet karena motor lebih mudah nyelip-nyelip. Dan ekonomis karena setiap provider bersaing banget soal harga, jadi banyak banget promo-promo buat rebutan penumpang. Makanya, saya sering denger bentrokan antar supir angkot dan ojek online. Alasannya karena penumpang angkot yang semakin sedikit karena lebih memilih ojek online.

Saya sendiri adalah pengguna ojek online, occasionally. Nggak yang rutin setiap hari. Hanya untuk kebutuhan tertentu aja. Misalnya ada meeting jam 9 pagi di kantor client di daerah yang nggak ada akses keretanya. Naik angkot bisa, tapi harus pindah 2 sampai 3 kali angkot. Biasanya saya akan naik ojek online. Maaak, tapi itu juga punggung pegel juga kan satu jam setengah di motor. Hahaha Kadang ke kampus saya naik ojek online kalau udah mepet atau hampir telat. Kalau ke kampus saya lebih suka jalan kaki ke halte bis dan lanjut naik bis kuning kampus. Hitung-hitung gerak dikit. Atau kayak ke mall di sekitaran Depok saya lebih suka naik angkot, jaraknya deket banget. Sebenernya naik ojek atau angkot ongkosnya sama aja. Cuma kalau masih bisa angkot, saya naik angkot sih. Paling kalau pas pulang belanjaannya banyak, berat dan rempong, baru saya naik ojek online. Soalnya dari turun angkot masuk ke arah kosan saya jalannya memang nggak terlalu jauh, tapi kalau bawaannya banyak dan berat lumayan terseok-seok juga. Hahaha

Makanya saya bilang, saya pengguna kereta, angkot dan ojek online, occasionally. Karena tergantung dengan kondisi, jarak, dan daerah yang akan saya tuju. Kalau daerahnya jauh dan ada akses kereta, pilihan saya naik kereta. Trus kalau nggak macet dan nggak perlu pindah beberapa kali angkot, saya pilih naik angkot. Tapi kalau nggak ada akses kereta, naik angkot harus turun beberapa kali dan macet, saya pilih naik ojek online. Jadi, disesuaikan dengan kebutuhan.

Tulisan saya ini nggak ada maksud apa-apa. Tidak pro dan kontra ke pihak manapun. Cuma menyampaikan apa yang saya lihat dan apa yang saya benar-benar rasakan hari ini. Jujur aja sebelum ini saya nggak ambil pusing soal berebut penumpang antar penyedia jasa angkutan umum baik online ataupun offline. Dulu saya pikir, namanya persaingan jasa. Yang bisa ngasih jasa dan pelayanan baik yang akan dipilih sama pelanggan. Tapi dari apa yang saya lihat tadi siang, saya jadi berpikir apa ya solusi yang saling menguntungkan. Biar nggak timpang. Sepanjang jalan saya sedih sih. Tapi saya sendiri juga nggak terlalu ngerti dan bukan ahli. Jadi belum tahu solusi baiknya gimana.  Tapi saya percaya rejeki seseorang udah diatur sama Allah. SWT selama seseorang tersebut mau berusaha. InsyaAllah akan tercukupi.

Well, tadi meetingnya saya telat 15 menit. Semua udah ngumpul, saya dateng paling terakhir. Salah saya juga kenapa nggak berangkat dari awal ya kan. Hahaha Tapi saya nggak nyesel sih naik angkot hari ini, jadi dapet hal baru. Eh, nggak hal baru sih ini, udah cukup lama sadar dan tahu. Tapi saya baru hari ini benar-benar sampai kepikiran dan baper. Hahaha

Well, semoga Indonesia menjadi lebih baik. Aman dan tentram negaranya. Makmur dan sejahtera rakyatnya. Aamiin… 🙂

-Winda-

Advertisements