Monthly Archives: September 2016

-nya atau -na?

Standard

Saya selalu bilang ke temen-temen saya, bahwa alay itu adalah satu tahapan hidup. Tahap menuju dewasa. Saya percaya setiap orang kebanyakan biasanya mengalami tahapan ini. Saya mengakui saya pernah alay (sekarang juga masih) dan saya sendiri selalu ngakak ketawa setiap kali ngebahas ini dengan temen-temen saya.

Ada yang alay misalnya dengan posting foto narsis ratusan di sosial media. Dengan posisi foto sok-sokan candid, padahal mah lagi selfie. Yang motoin diri sendiri. Ya kan? Ngaku! :p

Trus ada juga dulu yang alaynya misalnya ngetik SMS pake tulisan b354R k3c1L p4k3 4N9k4. Ada yang ngetiksmsnggakpakespasisampesayarasanyasesaknapasbacanya. Tapi buktinya emang ada! Ngaku gak?! :p

Bukan. Itu sih bukan saya! Saya nggak alay kayak gitu ngetik SMS, saya dulu alaynya ngetik nama saya di akun media sosial pake huRuF b354R k3ciL gitu. Akunnya sekarang udah dihapus. Aib! Hahaha

Saya pikir di jaman sekarang udah nggak ada loh yang ngetik tulisan alay gitu. Tapi, buktinya saya masih ketemu juga yang nulisnya alay. Memang nggak huruf besar kecil gitu sih, tapi masalah menyingkat kata. “-nya” jadi “-na”. Contoh kalimatnya gini, “Beli panci dan wajanna di pasar jatinegara aja”. (Ketahuan banget abis googling pasar jatinegara).

Trus contoh lainnya, “Aku lebih sukana beli ayamna di swalayan. Tapi ibu sukana beli di pasar tradisional. Trus ayamna dimasak jadi opor. Oporna enak deh”.

Ya Tuhan, saya bacanya jadi agak lama ngertinya. Hahaha Saya jadi bertanya-tanya, kenapa sih pada suka ganti “-nya” jadi “-na”? Biar cute gitu? :p

Nggak tau lah ya. Saya orangnya sih bebas aja terserah orang mau gimana pun mengekspresikan segala sesuatu, selama nggak ganggu saya. Ini saya iseng nulis aja, karena udah berabad-abad nggak nulis. Nah, ini saya alay nih. Alay dan lebay. Hidup seabad aja belom.

No offense yaa 😀

alay

Gambar: http://www.fotogambarlucu.com/

Advertisements