Monthly Archives: June 2013

Indonesia Open 2013

Standard

Seperti biasa, ini postingan telat yang seharusnya saya posting hari minggu kemarin.

Minggu, 16 Juni 2013 saya beruntung mendapatkan tiket VIP Final Indonesia Open di Istora Senayan dari memenangkan quiz yang diadakan oleh Changhong.

VIP Ticket

VIP Ticket

Dengan hati riang gembira, jam 11 saya sudah sampai di Istora Senayan bersama sahabat saya Iyya. Sebenarnya sedikit sedih juga sih, karena tim dari Indonesia yang lolos ke final hanya tim ganda putra (Mohammad Ahsan & Hendra Setiawan). Tapi, saya tertariknya lagi karena kemungkinan besar akan ada Taufik Hidayat juga yang datang hari ini. Jadi, saya bela-belain banget nonton hari ini. Fyi, saya dan Iyya adalah fans berat Taufik Hidayat semenjak kami SD. Saya masih ingat dulu saya sering diledekin mama. Karena saya ngefans banget, jadi kalau liat pacarnya Taufik Hidayat yang dulu (inisial D) di infotainment, saya suka senewen sendiri ngejelek-jelekin si pacarnya itu. Mama seneng banget ngeledek saya, “Winda, kalo udah ngeliatin si D ini, bawaannya ngomel-ngomel mulu”. Aku cemburu mamaaaaa Hahaha

Kembali ke laptop. Jadi, karena pembukaan final belum dimulai juga, saya dan Iyya sempat-sempatnya foto di booth Djarum dan ngantri face painting dulu. Sialnya, pas kami balik farewell nya Taufik Hidayat sudah selesai T.T Jadi, pertandingan Taufik Hidayat di Indonesia Open2013 ini adalah pertandingan terakhirnya sebelum dia mengakhiri karir nya di dunia badminton.

Aaaaah, kesel sendiri gara-gara face painting deh ini jadi ngelewatin momen penting begini T.T

Iyya lagi di face painting

Iyya lagi di face painting

Tapi akhirnya kami masuk juga ke pintu VIP A1. Karena di A1 udah nggak kebagian di depan, akhirnya kami pindah ke B4 (masih tempat VIP juga, seberangnya A1). Disana lumayan dapet duduk ketiga dari depan.

Gelang VIP. Mayaannn hehehe

Gelang VIP. Mayaannn hehehe

Pertandingan pertama diawali oleh ganda putri dari China VS China. Wang Xiaoli / Yu VS Cheng Shu/Bao Yixin. Dan dimenangkan oleh Cheng Shu/Bao Yixin atas Wang Xiaoli/Yu dengan poin 21 : 19. Pertandingan terdiri dari 3 set.

Pertandingan kedua adalah tunggal putra Lee Chong Wei (Malaysia) VS Mark Zwiebler (German). Dan permainan Lee Chong Wei ini memang sudah tidak diragukan lagi. Keren! Dengan 2 set, permainan dimenangkan oleh Lee Chong Wei (Malaysia). No wonder lah yah, peringkat 1 dunia goti loh. Padahal dulu masih inget banget jaman Taufik Hidayat di puncak kejayaannya, Lee Chong Wei masih banyak belajar waktu itu. Dan sekarang doi beneran keren. Usahanya membuahkan hasil. Salut! Pas selesai pertandingan, Lee Chong Wei mengganti kaos putih yang ternyata tulisan depannya “We Love Taufik” dengan foto Taufik juga di depannya. Semua penonton memberikan tepuk tangan dan sambutan yang luar biasa untuk Chong Wei. Menurut saya ini adalah momen yang keren banget. They respect each other.

Dan pertandingan ketiga antara tunggal putri Li Xurei (China) VS J. Schenk (German). Dan dimenangkan oleh Li Xuerui atas J. Schenk dengan rubber set. Nice game!

Pertandingan yang paling ditunggu-tunggu oleh semua penonton di Istora Senayan dan pastinya seluruh Indonesia adalah ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan (Indonesia) VS Ko Sung Hyun/Lee Yong Dae. Sambutan di Istora sangat luar biasa. Saya lihatnya kayak pertandingan tinju gitu, lampu sorot keren, trus sambutan penonton di Istora yang luar biasa. Bener-bener keren abis! Pas Ahsan/Hendra dan Sung Hyun/Yong Dae masuk ke lapangan, semua orang teriak kenceeeenng banget. Saya sampai mikir, “ini pertandingan badminton apa kontes ketampanan?” HAHAHAHA Aslinya ini pasti cewek-cewek langsung galau mau dukung yang mana. Tapi tetep sih, INDONESIA harus JUARA! 😀

Ah, salah fokus hahaha Jadi setelah 2 set pertandingan, Ahsan/Hendra memenangkan pertandingan atas Sung Hyun/Yong Dae. Permainan Ahsan/Hendra hari ini keren banget. Saya bisa lihat Ahsan/Hendra terharu bahagia atas kemenangan mereka. Karena memang merekalah satu-satunya tim Indonesia yang masuk ke final. Beban mereka pasti sangat berat. Dan usaha keras mereka membuahkan hasil yang luar biasa.

Dan, dukungan penonton luar biasa banget banget banget. Kalau boleh lebay, saya sampai merinding melihat kompaknya penonton saat itu. Tanpa ada komando yang jelas, semua penonton tetep kompak. KEREN abis! Baru kali ini saya nonton pertandingan badminton langsung di Istora dan saya bangga menjadi bangsa Indonesia. Nggak ada yang peduli dengan perbedaan yang ada. Semua menjadi satu, INDONESIA. Ah, rasa cinta kepada Indonesia semakin besar ketika saya berada di sini. Mungkin terdengar klise, tapi saya baru saja merasakannya. HIDUPLAH INDONESIA RAYA.

Selesai pertandingan ganda putra, saya dan Iyya langsung pulang. Nggak ngikutin lagi pertandingan setelahnya hehehe Energinya udah habis pas teriak dan lompat-lompatan pas pertandingan ganda putra tadi.

Harapan saya, semoga badminton Indonesia lebih baik lagi ke depannya. Kembali ke jaman keemasan seperti dulu lagi. Semangat terus Indonesia!

Sekali lagi terima kasih banyak Changhong untuk tiket VIP gratisnya. Sukses terus Changhong! 😀

Dan ini sedikit oleh-oleh dari kami. Foto-foto narsis! Muahahahaha

Thank a lot!

Thank a lot!

Ayo Indonesia!

Ayo Indonesia!

Iyya with his idol

Iyya with his idol

Me with DIO. Maskotnya Indonesia Open 2013.

Me with DIO. Maskotnya Indonesia Open 2013.

Taraaa.. ini hasil face painting kita yang akhirnya gak liat farewell nya Taufik. Tapi hasilnya oke lah. HEBOH! Hahaha

Taraaa.. ini hasil face painting kita yang akhirnya gak liat farewell nya Taufik. Tapi hasilnya oke lah. HEBOH! Hahaha

Karimun Jawa #3 : Bukit Jokotuo

Standard

Hari ketiga di Karimun Jawa

Pagi ini setelah sholat subuh, kami jalan kaki ke Bukit Jokotuo. Melewati pasar Karimun Jawa, trus naik bukit sekitar 15-20 menitan. Maklum, bukan anak gunung, jadi naik bukit segini aja udah ngos-ngosan dan keringetan segede biji jagung.

Selamat datang di Bukit Jokotuo! *hapus keringet*

Selamat datang di Bukit Jokotuo! *hapus keringet*

Di atas bukit Jokotuo juga ada fosil tulang ikan paus besar banget. Keren deh, selama ini cuma membayangkan ukuran ikan paus. Nah, disini jadi tau ukuran aslinya 😀

Fosil ikan Paus. Gede bener!

Fosil ikan Paus. Gede bener!

Usaha naik ke atas bukit ini terbayar dengan keindahan pemandangan yang super duper indah! Subhanallah. Kami sampai terkagum-kagum. Pemukiman penduduk, bibir pantai, dermaga, gradasi warna air laut, dan pulau-pulau kecil di tengah laut semua terlihat sangat indah. Saya takut tidak dapat mendeskripsikan betapa indahnya apa yang saya lihat. Subhanallah. Sungguh indah ciptaan Allah. SWT.

Subhanallah. Indah banget! :)

Subhanallah. Indah banget! 🙂

Di bawah sana pemukiman warga Karimun Jawa

Di bawah sana pemukiman warga Karimun Jawa

Ngaso dulu di saung :D

Ngaso dulu di saung 😀

All team! :)

All team! 🙂

Jam 10.30 kami turun lagi ke pemukiman penduduk, mampir dulu di pasar Karimun Jawa untuk membeli oleh-oleh dan sarapan. Di Karimun Jawa nggak ada makanan khas yang siap makan untuk dijadikan oleh-oleh. Tapi kami membeli krupuk Kepiting yang belum digoreng dan rumput laut untuk oleh-oleh. Setelah dari pasar, kami mampir ke deretan toko yang khusus menjual souvenir buat oleh-oleh khas Karimun Jawa. Ada toko kaos, gelang, gantungan kunci, kain bali yang tulisan Karimun Jawa, dan macem-macem.

Pasar Tradisional Karimun Jawa

Pasar Tradisional Karimun Jawa

Setelah sholat zuhur, kami dijemput sama orangnya pak Moko. Trus sedikit nego, mas nya ngajakin kami ke hotelnya pak Moko, hotel Asri namanya. Ternyata, pak Moko ini pengusaha besar di kampungnya. Dengan pembawaan yang humble dan sederhana, beliau punya banyak asset 😀 Rumah beliau yang dijadikan homestay, rumah makan dekat dermaga, ikan hiu di penangkaran, kapal, hotel Asri, dan yang sedang dibangun ada cottage apung dekat dengan hotel Asri. Setelah melihat langsung hotel Asri, temen-temen langsung bilang, “next trip kalo ke Karimum Jawa lagi, kita nginepnya di hotel Asri ya!”. Hahaha Kelihatan sangat nyaman soalnya 😀

Hotel Asri

Hotel Asri

Setelah keliling dan sempat makan siang di rumah makan pak Moko, sekitar jam 14.00 WIB, kami di antar ke dermaga dan langsung nyebrang lagi ke Jepara. Kalau kemarin pas berangkat ke Karimun Jawa nggak bisa naik ke atas kapal karena terlalu penuh, kali ini pas pulang bisa juga naik ke atas kapal. Seru!

Di atas kapal mau nyebrang ke Jepara

Di atas kapal mau nyebrang ke Jepara

Sektiar dua jam nyebrang dan kapal sandar di dermaga Jepara, sudah banyak becak yang nungguin. Jadi bisa minta diantar ke terminal Jepara, kembali naik bus Haryanto ke Jakarta. Yatttaaa! Perjalanan lebih lama dari kemarin berangkat. Sampai terminal Lebak Bulus jam 9.00 WIB, karena macetnya Jakarta yang seperti biasa di Senin pagi. Jadilah nambah cuti setengah hari lagi, hahaha Saya naksi ke kosan, sempet mandi dan bongkar tas. Trus siangnya langsung ke kantor lagi. 😀

Tapi, liburan ke Karimun Jawa super duper seru. Puas dengan keindahannya yang subhanallah cantiknya! Tapi masih pengen balik lagi kesana! Hahahhaa

Kalau boleh lebay, saya mau bilang, Karimun Jawa itu adalah pecahan kecil dari surga. Luar biasa indahnya! Semoga listrik segera masuk ke Karimun Jawa, dan Karimun Jawa semakin maju dan tetap terawat dengan baik. 🙂

See you next trip! 🙂

Captured by Tata

Captured by Tata

Karimun Jawa #2 : Snorkeling, Hiu, Lobster dan Bintang

Standard

Hari kedua di Karimun Jawa. Saatnya bergelut dengan laut! Yeaay!

Rencananya hari ini mau snorkeling dan diving, tapi divingnya gagal karena kami telat bilang sama pak Moko. Kata pak Moko, harusnya bilangnya dari semalem, biar disiapin tabung oksigen segala macemnya. Karena untuk mengisi tabung oksigen juga perlu waktu, begitu penjelasan beliau. “Atau kalian liburannya nambah sehari lagi aja”, kata pak Moko. HAHAHA mauuuu pak, tapi cutinya yang nggak bisa.

Dari subuh hujan lumayan deres. Kami sempet lama juga cengo nungguin hujan sambil berdoa. Kalau hujan, nggak mungkin bisa melaut hari ini. Alhamdulillah sekitar jam 8.00 WIB hujan reda, kami langsung ke dermaga. Walaupun sedikit kecewa karena nggak bisa diving, tapi masih bisa menikmati keindahan bawah laut Karimun Jawa dengan bersnorkeling. 😀

Di dermaga udah rame wisatawan yang nungguin dan siap melaut. Saya dan enam orang temen saya naik kapal pak Moko dengan tiga orang awak kapal. Setelah semua perbekalan dimasukkan ke dalam kapal, dan nggak lupa membeli roti kelapa buat dibagikan ke ikan-ikan kecil nantinya sesuai masukan pak Moko.

Berangkat, kapten!

Berangkat, kapten!

Yihaa! Luar biasa rasanya ketika kapal sudah mulai menjauh dari dermaga. Sejauh mata memandang yang terlihat hanya hamparan biru air laut dan pulau-pulau di depannya. Subhanallah, saya senyum-senyum sendiri menikmati pemandangan yang begitu indah.

Sejauh mata memandang, biru dan indah. Subhanallah.

Ini Frita. Hehehe Sejauh mata memandang, biru dan indah. Subhanallah.

Mungkin sekitar 30 menit perjalanan, kami sampai di dekat pulau Cemara Kecil. Disini lah spot pertama snorkeling kami. Semua perlengkapan snorkeling sudah harus siap, snorkle, fin dan karena masih belum tau medan, saya masih menggunakan life jacket. Setelah mulai berenang dan mulai tau kedalaman lautnya, saya baru melepas life jaket. Subhanallah, luar biasa indahnya karang-karang di bawah laut Karimun Jawa. Ikan-ikan tidak terlalu beragam tapi banyak sekali. Ketika roti kelapa mulai disebar, ikan-ikan kecil tadi langsung mendekat dan mengerubungi sekitar kami.

Spot snorkeling pertama, Pulau Cemara Kecil.

Spot snorkeling pertama, Pulau Cemara Kecil.

Say Hi, Donny :D

Say Hi, Donny 😀

Saya mau ikutan narsis juga Hehehe Cheers! :D

Saya berasa yang di iklan RCTI okeee yang jadul itu 😀

Saya nggak memperhatikan jam, jadi nggak ingat berapa lama snorkeling disini, lama juga sih. Trus kapal disandar di pulau Cemara Kecil. Semua perbekalan dikeluarin sama awak kapal. Kami lanjut berenang di pinggir pantai, sementara awak kapal menyiapkan ikan bakar untuk makan siang.

Hei there!

Hi there!

Selamat makan siang. :9 Nomnomnom.

Selamat makan siang. :9 Nomnomnom.

Setelah selesai makan siang, perjalanan di lanjutkan ke spot snorkeling selanjutnya. Di spot kedua ini karangnya lebih bagus lagi dari yang sebelumya dan ikannya lebih banyak juga. Disini arusnya tidak setenang di spot sebelumnya. Jadi beberapa kali sedang snorkeling, taunya kebawa arus dan menjauh dari kapal. Trus sekuat tenaga berenang mendekat lagi ke kapal.

Spot Snorkeling kedua, pulau Cemara Besar. Btw, si AA ini foto underwaternya okeoke semua lho hahaha

Spot Snorkeling kedua, pulau Cemara Besar.
Btw, si AA ini foto underwaternya okeoke semua lho hahaha

Nisa & AA menyelam ke bawah kapal. Yang mereka pegang itu tali jangkar kapal.

Nisa & AA menyelam ke bawah kapal. Yang mereka pegang itu tali jangkar kapal.

Donny & Tata juga ikutan :D

Donny & Tata juga ikutan 😀

Mas ABK nya nggak kalah keren fotonya :D

Mas ABK nya nggak kalah keren fotonya 😀

Lalu kami dibawa ke tempat penangkaran hiu. Disini katanya hiu nya jinak, alias nggak makan orang, tapiiiii….. yang masuk ke dalam nggak boleh bau amis bekas pegang ikan, dan ada luka yang masih berdarah. Trus jangan terlalu banyak gerak juga, kata awak kapal. Kalem aja. Sebenernya sempet serem juga, tapi saya penasaran. Akhirnya, yang akhirnya nyemplung ke kolam hiu cuma saya dan Nisa. Lumayan lama juga nungguin hiu nya mendekat. Beberapa kali hiu nya mendekat. Deg-degannya lumayan, tapi harus tetap tenang. 😀

saya, Nisa dan om Hiu

Saya, Nisa dan om Hiu

Selesai dari penangkaran hiu, kami dibawa pulang lagi sama awak kapalnya. Seharusnya sih dibawa ke 3 -5  pulau dan ke Ujung Gelam yang katanya keren banget buat lihat matahari terbenam dari sana. Tapi apa daya, awak kapalnya agak payah nih. Kami kompain sama pak Moko, trus si awaknya diomelin :p

Dan hasil berenang seharian di laut. Jreng jreng jreeeeng! Tangan sama kaki langsung naudzubillah warnanya. Kalau muka jangan ditanya, merah kayak kepiting rebus! Tapi ini nih namanya liburan, kalo nggak item, nggak berasa liburannya 😀

Makan malamnya, kami udah niat banget mau merayakan liburan kami ini dengan makan seafood di alun-alun. Jadi, menu makan malam ini adalah lobster segede lengan dewasa, cumi-cumi dan ikan! Nyuuum :9 Lobster segede lengan ini Cuma Rp. 200.000 aja loh. Kalau dimasakin sama bapaknya jadi nambah Rp. 20.000 aja. Di Jakarta mana mungkin dapet semurah ini.

Selagi nunggu lobsternya dibakar, sambil tiduran di atas terpal di tengah alun-alun sambil liatin bintang aslinya asoy banget! Banyaaakk bintang! Jarang-jarang kan liat banyak bintang di Jakarta. Hahaha (norak ya gue?)

Dan lobster siap dihidangkan. Dalam sekejap lobster, cumi-cumi dan ikan ludes! Muahahaha Pulangnya pada tepar kecapean dan pusing kebanyakan makan seafood kayaknya 😀

AA dan om almarhum om Lobster. Siap disantap :9

Rest in Peace almarhum om Lobster. Siap disantap :9

(to be continued…)