Air Bersih. Alhamdulillah yah.

Standard

Alhamdulillah yah. Sesuatu. Ini kalimat syukur yang sekarang lagi ngetrend karena Syahrini yang katanya sering banget mengulang kalimat ini. Gue pun sekarang jadi latah sama kalimat ini. Dikit-dikit gue sering mengucapkan, “Alhamdulillah yah. Sesuatu”. Dan sebenarnya ini bagus banget. Mengucap syukur yang seharusnya memang kita ucapkan.

Tapi posting gue kali ini bukan membahas tentang kalimat “Alhamdulillah yah. Sesuatu” – nya Syahrini. Tapi benar-benar bersyukur akhirnya keran air di kamar mandi yang ada di dalam kamar gue (rempong bener yak?) udah mengalir lagi airnya. Jadi ceritanya pas gue pulang kuliah, kok air yang mengalir dari shower kecil banget. Pake keran yang di bawah shower yang buat wudhu pun sama aja. Alhasil gue mandi amat sangat lama karena air yang mengucur kecil.

Pas mau wudhu sholat isya, tiba-tiba si keran air udah nggak mengucur lagi alias mati dua-duanya. Baik itu keran buat wudhu sama shower. Akhirnya gue telpon mas Dani, asistennya bapak Kosan. Si mas Dani yang serba bisa ini pun datang sejam kemudian. Dia cek ke kamar anak kos kamar sebelah, lancar-lancar aja. Penasaran, dia nyari kunci buat bongkar itu keran air gue. Gue udah deg-degan aja. Alamat nggak mandi nih besok pagi, pikir gue.

Dengan sense a’la si serba bisa itu, si mas Dani muter-muter sejenis switch yang ada sekitar 20cm di atas keran shower yang warna merah. Taraaa!! Airnya mengucur lagi. Alhamdulillah yah. Sesuatu. Ini gue beneran bersyukur, bukan buat konyol-konyolan. Bersyukur banget gue. Akhirnya besok bisa mandi. Ternyata switch yang warna merah itu kata mas Dani buat nyetel  air yang ngalir ke keran air dan shower. That’s simple. Nggak butuh kunci inggris sekalipun. Cukup memutar-mutar switch merah itu aja. Dan memang ternyata switch itu udah dol. Jadi longgar dan bisa berputar sendiri yang mengakibatkan air yang mengalir ke keran dan shower berhenti.

Dari kejadian tadi, gue jadi inget pas lebaran kemarin. Di daerah gue lagi musim kemarau, kata mama udah lebih dari 3 bulan nggak hujan-hujan. Akhirnya selama di rumah kemarin gue mandi mengungsi ke rumah alm. nenek yang pas di depan rumah kita. Soalnya di rumah nenek ada sumur gali yang air nya dipompa naik pake motor. Agak bau tanah memang, makanya nggak dipake buat minum. Buat minum kita tetap menggunakan air PAM yang dateng sekali seminggu ke rumah-rumah penduduk. Jadi memang tidak disediakan pipa panjang untuk menyalurkan air ke rumah penduduk. Menurut gue sih itu alesannya karena nggak mau ntar penduduk jadi maruk air sendiri. Kalo menggunakan pipa panjang yang langsung ke tempat penampungan air penduduk jadi seenaknya mengambil air. Padahal persediaan air terbatas. Nah, karena nggak ada pipa panjang itulah, akhirnya serumah mengangkut air dari depan rumah ke kamar mandi. Yah, lumayan lah. Dari depan rumah gue ke kamar mandi sekitar 20-25 meter.

Kebayang banget kalau bukan lebaran pasti mama gue mengangkut air sendiri. Pas lebaran aja nih, ada gue, mama, tante, sama om gue aja, ada kali sejam lebih. Luar biasa banget.

Dan gue juga baru baca status facebook dari sahabat gue Ayu, dia bilang air minum galon yang biasanya dia beli Rp.13.000, karena musim kemarau ini harganya jadi Rp.17.000. Wow! Jadi sadar gue betapa pentingnya air bersih.

Intinya adalah mari kita hemat dalam menggunakan air bersih. Mulai sekarang kalau pas wudhu di kantor, gue biasanya yang membiarkan air mengucur sia-sia gitu aja, gue janji akan jadi lebih peduli. Pas gue lagi sikat gigi yang biasanya gue biarin aja air mengucur dari keran, sekarang gue harus matiin. Sepele memang. Tapi efeknya luar biasa.

Dan mari terus menjaga alam dan kekayaan alam kita demi masa depan kita dan anak cucu kita 🙂

Alhamdulillah yah. Sesuatu.

Gambar dari :
http://lidwinahana.blogspot.com/2010/05/tindakan-nyata-untuk-pelestarian-hutan.html

http://mehandwriting.blogspot.com/2010/10/hemat-air-yuk.html

Advertisements

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s