Tanda Baca

Standard

Waktu gue chatting dengan seorang kawan di YM, kira-kira seperti ini :
X  : Nda, gue males banget deh ama si Y, kemarin dia nge-SMS gue mau  minjem kamera gue. Tapi yang nggak gue suka tuh ya, cara dia minjemnya itu lho.

Gue : Emang gimana harusnya? Nelpon lo? Langsung jemput rumah lo?

X : Bukaaan, terserah deh. Tapi cara dia nge-SMS gue itu yang gue nggak suka. Masa mau minjem sesuatu, tapi ngomongnya gitu!

Gue : Laaah… emang dia bilangnya gimana?

X : Nih begini, “X, besok gue pinjem kamera lo yaa! Besok gue jemput ke rumah lo!!! Lo nggak make kaaaan??!?”

Gue : Lho, yang salah dari mananya? Dia toh mau ngejemput ke rumah lo kan? Lo kan nggak diminta nganter ke rumah dia.

X : Lo liat deh, tanda seru ama tanda tanyanya itu lho yang bikin gue males. Kok kayaknya maksa ato merintah gue gitu. Males!

Yaaa… Setelah gue pikir-pikir, bener juga sih ya, kadang kalo kita terbiasa dengan menggunakan tata tulis yang bener, kita kadang sering ngerasa gimanaaa gitu kalo ngeliat sms yang menurut kita kadang kurang sopan tapi menurut orang yang nge-SMS kita yaa bener-bener aja.

Gue jadi inget dulu ada juga temen yang udah bertahun-tahun nggak ketemu dan tiba-tiba nge-SMS gue begini, “Nda, pinjem duit lah! Minggu depan gue ganti!”. Dan apa yang gue lakukan? Delete message? YES!

Itu karena gue ngerasa, nih orang kok nggak sopan bener ya? Udah bertahun-tahun nggak ketemu, nggak komunikasi, dan tiba-tiba nge-SMS gue, dan hanya mau minjem duit. Bukannya gue nggak mau minjemin. Tapi, basa-basi dikit dong. Apa kek, nanyain kabar kek, apa kek. Banyak cara buat basa-basi kan? Tapi ya mungkin dia udah ngerasa DEKET banget juga kali ama gue. *Yuuk mariiii* Selain etika dia nge-SMS gue, sebenernya gue lebih pengen ngebahas, gimana dia seharusnya menggunakan tanda baca di tempat yang tepat. Misal : “Nda, gue boleh pinjem duit nggak? Minggu depan gue ganti…”. Lebih manis kan? Jadi gue nggak ngerasa dipaksa atau diancam dengan tanda seru (!).

Oh iya, satu lagi cerita *sorry kebanyakan cerita* :p

Kebiasaan di Sabtu pagi waktu zaman kuliah, pas gue ngekost di tempat yang sama dengan sahabat gue, Ayu, *kalo kebetulan pagi udah bangun*  :p Biasanya gue ama Ayu suka baca status di Facebook orang-orang. Dan kita selalu mengomentari setiap status yang LeBaY meLamBay-LambaY dAn aLay *ngetiknya aja susah*. Maksud gue mengomentari, kita nggak menulis comment di statusnya itu *masih menjaga agar tidak terjadi pertumpahan darah*. Yaa… Mengomentari buat ketawa-ketawaan doang, sambil memperagakan gaya yang dibuat-buat. Suer deh! Kadang kita emang berlebihan dan ikut-ikutan lebay juga.

Contoh : si X bikin status : “Duuuuuuuwwh… ngantuwQ bet dweH! Mana pwanas bet laghiiie. Huff”

Gue & Ayu akan mengulangi membaca status tersebut dengan gaya alay dan melebay, ditambah gerakan tangan kemana-mana, bibir dimanyun2in, muka dengan ekspresi mau boker, semuaaa deh yang bikin JIJAY.

Liat aja gimana si X menulis setiap kata. Kita bahas yaaa….

Dduuuuuuuwwh… : huruf “d” ada 2, huruf “u” nya aja ada 7, huruf “w” juga ada 2, dan huruf “h” ada 1.

Silahkan dicoba, baca dengan benar, sesuai dengan jumlah huruf. Kalo di bahasa Arab kan, kalo ada huruf “a” 3 kali, ya berarti dibaca panjang kan? Nah, kalo “Dduuuuuuuwwh…”, dibacanya gimana?

Yak! Silahkan dicoba sendiri deh yaaa… Gue yang udah nyoba aja, ampe monyong-monyongin bibir gara-gara kebanyakan huruf ”u” dan jangan lupa ada selipan huruf “h” dibelakangnya yang harus diperjelas juga.

Oke, gue sih awalnya hanya ingin nulis tentang cara ber-SMS atau berkomunikasi via tulisan, mungkin e-mail atau wall di Facebook, mungkin di Twitter, atau sejenisnya. Tapi jadi melenceng ke masalah cara si “aLaY” bikin status di Facebook nih.

Jadi, kalo menurut gue sendiri nih ya, pergunakanlah tanda seru (!), tanda Tanya (?), dan tanda-tanda baca lainnya sesuai pada penggunannya dan secukupnya. Dan menurut gue pribadi, kalo gue menerima SMS ato e-mail dan semua pesan tertulis begitu, yang menggunakan huruf KAPITAL semua, menurut gue artinya adalah orang yang sedang nge-SMS gue sedang marah atau sedang teriak-teriak.

Sekali lagi, ini hanya pendapat gue.

“MARI BERKOMUNIKASI DENGAN BAIK DAN BENAR”

*ini gue sedang teriak-teriak ya maksudnya*

P.S  :

– Ayu, mari kita kembali mengomentari status para “aLayErS” :p

– “aLayErS”, terimakasih sudah memberikan hiburan buat gue dan sahabat gue. Kalian memang sangat baik hati karena mau diledekin dan diejek terus. Salut karena kalian adalah tipe orang yang berpendirian teguh dan “bermuka badak”, walaupun sudah jelas-jelas dihina, tapi masih saja melakukan kebodohan yang sama.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s