Monthly Archives: December 2009

My new life

Standard

Nah, begini nih kalo ide-ide menulis nggak langsung ditulis. Jadi lupa deh mau ngetik apa. Dari kemarin-kemarin gue udah mau ngetik banyak banget. Karena mr. Kompi udah menemani bokap gue d rumah, jadi gue bingung deh.

Ok, kayaknya gue kali ini mau cerita tentang kehidupan gue selama sebulanan terakhir ini. Dimana semua menjadi kisah yang manis dan menyedihkan untuk dibahas.

Sekarang gue udah gawe di daerah salah satu daerah yang gue sebut sebagai kota eh kabupaten kecil yang amat sangat padat dengan angkot dan penduduknya. Belum lagi panas banget dan tiba-tiba sore hari hujan. Gue yakin lo udah bisa menebak dari clue pertama gue. Disini gue mulai ngekos di daerah deket pasar yang notabene padet banget dan rame banget. Gue tinggal di sebuh rumah kos-kosan yang cuma ada 3 orang penghuninya. Dan setiap malem gue akan bangun sekitar 3-4 kali karena kaget ada suara kayak gemuruh, dan ternyata itu adalah gerobak pedagang yang pulang dari pasar. Dan selain itu, gue agak kaget awalnya dengan ukuran kamar gue dan harganya. Dengan harga semahal itu, gue rasa kamar gue yang waktu gue kuliah dulu better than this room.Yah, gue positive thinking lah ya, mungkin karena emang deket pasar dan deket jalan raya ama deket terminal juga. Jadi akses kemana-mana jadi deket juga kan ya.. Kalo dari segi ukuran, gue juga positive thinking juga lah yaaa…. jadi kalo gue mau nyalain TV, gue nggak usah bediri lagi, tinggal pake remote kaki aja. Yah, silahkan tebak ukuran kamar saya. Ngomong-ngomong soal TV, si TV gue yang ganteng itu cuma dapet channel Spacetoon doang. Spacetoon keren juga yaaaa…. bisa dapet walopun di daerah seperti ini. Ya, gue kalo mau dapet channel laen, gue kudu pasang antena luar, dan gue males!!! Gue kalo mau kerja harus jalan dulu sekitar 300 m dan harus mempertaruhkan nyawa gue. Gue harus nyebrang jalan gedeeeee satu arah dan setiap kendaraan nafsu banget pengen nabrak gue! Dan tak ada polisi yang bertugas disana. PARAH! Yah, untuk masalah jalan kaki 300 m sebelum naik angokot, gue pikir hitung-hitung olahraga juga sih dan masalah nyebrang itu, gue NO COMMENT deh, setidaknya gue udah daftar asuransi jiwa dan kecelakaan. *amit-amit*  Dan satu lagi yang sedikit susah untuk ditolerir adalah nggak ada bioskop 21 disini! T_____T BAD NEWS! Yaaaah, gue kembali positive thinking aja, gue jadi nggak banyak foya-foya juga kali ya. Tapi sama aja, setiap gue pulang ke rumah tante gue, gue udah kayak orang takut duit nggak laku besok. Lebih foya-foya lagi. T____T Sekarang tempat favorit gue adalah indomaret, carefour, rumah makan padang. That’s it!

Dari tadi gue ngeluh mulu yak. Dan ini adalah the best things in here adalah gue deket banget kalo mau nyari makan dan banyak pilihan walopun nggak sebanyak di Bandung. Disini gue dapat dengan mudah nyari masakan padang, berhubung gue penggemar masakan padang. Ada soto padang, nasi goreng padang, nasi padang, sate padang, lontong padang, martabak padang (ada ya? ada taaauu!!!), kue pukis padang, dan macem-macem berbau padang. Dan artinya adalah saya MENGGENDUT! Jangaaaan!