Monthly Archives: April 2009

The real face of my classmate

Standard

Pelajaran Matematika Teknik menghasilkan sebuah karya besar. Ini hasil karya gue ama Adden (temen kelas gue). Karya ini tercipta sama sekali nggak ada hubungannya sama mata kuliah Matematika Teknik. Tapi ini semua karena akibat “masa kecil kurang bahagia”. Ide awalnya dari Adden. Kebetulan gue duduk sebelahan sama dia. Ketika gue dan anak-anak kelas lainnya mulai melawan kantuk (padahal lagi pada kuliah MATEMATIKA TEKNIK), Adden mulai mengeluarkan kertas selembar dan mulai mencoret-coret. Awalnya gue masih belum sadar, sampai akhirnya dia bilang gini, “main acak-acak wajah yuk nda…”. Waktu gue lihat hasil gambarnya, disana ada 4 jenis wajah, mata, alis, hidung, telinga, rambut, mulut, dan lengkap ama assesoris (contohnya : jerawat, tahi lalat yang ada bulunya, bekas jahitan).

Jadi aturan mainnya, salah seorang dari kita (gue dan Adden) akan bertindak sebagai tukang gambar dan tukang STOP. Misalnya gue jadi tukang gambar, maka Adden akan jadi tukang STOP. Pertama,kita harus memilih dulu siapa targetnya (memilih salah seorang dari temen kelas gue), lalu kita akan mulai dari bentuk wajah. Adden sebagai tukang STOP akan menutup matanya atau tidak melihat gambarnya, kemudian gue akan menunjuk 4 jenis wajah tadi secara bergantian. Adden masih nggak boleh melihat ke gambar sampai satu tokoh terbentuk. Trus Adden akan bilang “STOP” kapan saja dia mau. Ketika Adden bilang STOP, gue juga akan berhenti menunjuk-nunjuk gambar. Maka terpilihlah bentuk wajah. Lalu gue akan menggambar bentuk wajah dikertas yang lain. Dan kemudian dilanjutkan ke mata, hidung, mulut, telinga, rambut, dan terakhir assesoris. Finally, tergambarlah gambar target.

Gue dan Adden udah menggambar semua anak-anak kelas gue, nggak terkecuali gue dan Adden. Dan inilah hasilnya…

the-real-face2

Advertisements

Pintu kamar gue rusak!!!

Standard

Semalem, pas gue mau keluar kamar, gue ngunci kamar gue dulu. Trek… Tiba-tiba perasaan  gue nggak enak. Trus gue coba buka lagi pintu kamar gue pake itu kunci. Trek… Tidaaaaaak…. Pintu nya gak bisa dibuka. Alias si kuncinya sama sekali nggak bisa gerak! Gue langsung manggil tetangga kosan gue, Mr. Morgan. Trus Mr. Morgan bantuin gue buka pinutnya ampe akhirnya  handle pintunya harus dibuka juga, tapi nihil. sama sekali nggak bisa dibuka. mau nggak mau, guelapor ke ibu kost gue, eh si ibu nyamalah lempeng aja. kesel banget gue! akhirnya gue minta tolong Mr.  Morgan beliin selot pintu biasa. Buat sementara, sampai si Pak Ucup (yg biasa negbenerin apa aja y rusak di rumah ini). Tapi setelah akhirnya kita memutuskan buat ngejebol itu pintu, kita sama sekali nggak bisa! Huff!!! Bete!! Bete!! Bete!! Akhirnya gue ama Mr. Morgan nyari tukang kunci di simpang dago, dan hasilnya nihil!! ya iya laaaaah… udah jam 22.00 WIB. mana ada tukang kunci yang buka 24 jam?? Huff.. Dengan hati gundah, “Gimana bisa gue kuliah besok pagi??”. Gue akhirnya nelpon Shofa (KM kelas gue), Alhamdulillah, gue masuk siang! Horeee! haha… 🙂 Setidaknya gue bisa manggil tukang kunci paginya… Jadi semalem gue nginep di kamarnya Ayu (temen gue yang kebetulan sekosan ama gue).

Tadi pagi, jam 08.00 WIB, gue udah nongol di tukang kunci, dan akhirnya sekitar 1jam si Bapak tukang kuncinya berusaha bukain pintu kamar gue, dan hasilnay HOREEEE!!! akhirnya gue bisa masuk kamar gue lagi…. hip hip huray!!!

Alhamdulillah… 🙂 Seneng banget dah…

Thanks to : Mr. Morgan, udah bantuin mau direpotin bolak-balik nyari tukang kunci. Uni Meri, udah mau memberikan tempat peristirahatan sementara. bisa nonton Afgan lagi. Hahha… 🙂 Ayu, makasi udah mau nebengin tidur semalem dikamar lo.haha.. 🙂

Dan terakhir, Terimakasih bapak tukang kunci… 🙂

Sayur Selada

Standard

Gue bukan tipe orang yang kalo makan harus ada sayur. Soalnya gue bukan orang yang suka makan sayur. Tapi, satu komentar dari salah satu temen kelas gue yang bikin gue sadar.

Waktu libur semester 5 kemarin, gue ama temen-temen kelas gue liburan lagi ke Ciwidey, kebetulan salah seorang temen kita tinggal disana (Adden’s family yang selalu kita bikin repot, hehee.. maaf ya tante.. J). Seperti biasa, kita bakar-bakaran ikan ama ayam, dan sambel dan lalapan yang bikin semakin manyus (kata pak Bondan). Kalo sambelnya, jelas gue ama temen-temen yang laen doyan sambel banget. Apa lagi sambel a’la mamanya Adden, manyuuuuss sekaliii.. (seriyus). Kita ampe rebutan ngambil sambel. Bukannya ngambil nasi dulu, ato rebutan ngambil ikan ato ayam. Tapi yang pertama kali diambil malah sambel!!! Hahaa… Betapa ajaib nya sambel a’la mamanya Adden. Kalo lalapan, biasanya no.4 setelah sambel, ikan ato ayam, dan nasi. Lalapannya sama ama lalapan biasanya. Sayur selada ama mentimun.

Biasaaaa… kalo udah makan, pasti kita semua kompak pada diem. Paling ngomong dikit doang, secukupnya aja. Soalnya pada focus ama piring masing-masing. Haha… 😀 Tiba-tiba pas lagi asyik-asyiknya makan, Hedi, salah satu temen gue komentar, “Ih nda… Kamu kaya *mbe (baca : kambing)…”. GUBRAK!!! Gue shock!!! Padahal yang lain juga makan sayur selada kok. Gue jadi mikir, mungkin gue udah makan banyak banget sayur selada dari tadi, TANPA SADAR!!! Gyaaa… Temen-temen gue yang lain langsung ngeliatin gue, sambil senyum. Dan syukurnya mereka langsung kembali focus ke piring masing-masing. Mereka pasti lupa kejadian tadi!!! Haha… 😀

Setelah gue teliti dalam beberapa minggu, gue jadi bener-bener sadar, ternyata gue suka sayur selada!!! Dari hasil penelitian gue (ciieeeeh), pertama kali gue suka sayur selada, semenjak gue sering beli ikan bakar deket pertigaan depan komplek. Jadi si ibu yang jualannya selalu ngasih lalapan (sayur selada+mentimun+sayur yg gue nggak suka, lupa namanya dan baunya menyengat). Biasanya gue nggak pernah makan lalapan yang dikasih, bahkan kadang gue langsung bilang ke ibu nya, jangan dikasih lalapan. Jadi pas sekalinya gue makan disana ama temen gue, temen gue kayanya makan lalapannya enak bener. Trus akhirnya gue ikut nyobain. Eh, nggak taunya jadi keterusan. Hehee…

Akhirnya urutan sayur yg gue mau makan jadi nambah. Selain kangkung, bayem, tomat, akhirnya sekarang nambah. Hehe…

Manfaat daun selada bagi kesehatan tubuh :

1. Membantu menurunkan resiko gangguan jantung dan terjadinya stroke.

2.Mengurangi resiko terjadinya kanker.

3.Mengurangi resiko terkena katarak.

4. Membantu mengurangi resiko spina bifida (salah satu jenis gangguan kelainan pada tulang belakang).

5. Membantu kerja pencernaan dan kesehatan organ hati.

6. Mengurangi gangguan anemia.

7. Membantu meringankan insomnia ( susah tidur) karena ketegangan syaraf.

Manfaat selada gue dapet dari search internet.

Semoga bermanfaat.. 🙂